Kembali Berenang

Beberapa minggu lalu, setelah sekian lama, akhirnya saya kembali berenang. Selama punya ponakan kayanya ngga pernah bisa renang beneran deh. Yang ada cuma main air atau renang basa basi. :D

Sampai suatu hari saya merasa ngga enak badan, pegal-pegal ngga jelas. Akhirnya saya berangkat sendiri deh ke kolam renang Al-Masoem, salah satu dari sedikit sekali tempat renang di Bandung yang dipisah antara laki-laki dan perempuan. Eh salah satu atau satu-satunya ya?

Bicara soal kolam renang Al Masoem, tempat ini punya kenangan sendiri buat saya dan keluarga besar. Soalnya keluarga kami yang berjilbab  ini bisa bebas berenang ya cuma di Al Masoem. Dulu kan belum musim ya baju renang muslimah. Jadi setiap berenang, pilihannya cuma ke Al Masoem. Walaupun lokasinya jauh dari rumah sepupu-sepupu saya, tetep didatengin deh.

Nah, di Al Masoem juga saya dan sepupu-sepupu seumuran pertama kali belajar berenang betulan. Sekitar tahun 1996-an. Yang ngajarnya kakak-kakak sepupu kami. Inget banget deh dulu diajarin mulai dari masukin kepala ke air, tahan nafas, sampai akhirnya kami dilepas berenang sendiri di kolam yang dalam. :’) Waktu saya kemarin kembali ke kolam renang Al Masoem, hampir ngga ada yang berubah. Jadinya begitu masuk kolam bukannya pemanasan, tapi ngirim pesan ke grup Whatsapp sepupu, bilang kalau saya lagi di Al Masoem. Langsung disambut belasan pesan nostalgia. :D

Semuanya samaaaaaa.. Dari tiket, lokasi, jenis makanan yang dijual, sampai ke kurang bersihnya pun sama. :D

Iya nih, jeleknya kolam renang Al Masoem tuh tempatnya kurang bersih. Air di kolam terlihat jernih sih, tapi kandungan kaporitnya tinggi banget. Kalau habis renang disana pasti rambut jadi keras kusut bau (literally). Di kolamnya juga suka banyak daun-daun berguguran dari pohon sekitar. Ngga ada yang bertugas membersihkan saat itu juga. Padahal keliatan jelas tuh si daun-daun dll di kolam.

Habis berenang, pastinya kita pengen mandi enak kan ya. Naaah.. Ini juga jeleknya kolam renang Al Masoem nih. Dari dulu sampai terakhir saya kesana masiiiiih aja kamar mandinya jorok dan airnya butek banget. :| Pastilah harus mandi di rumah. Apalagi bersihin kaporit di rambut susahnya bukan main. Saya butuh beberapa hari buat balikin rambut ke semula. (eh atau rambut sayanya aja ya? :D) Sayang banget nih. Ruang ganti, kamar bilas, kamar mandi, mushola di kolam renang Al Masoem ga kerawat banget deh. Padahal kan ini kolam renang muslim yah, harusnya kebersihan lebih dijaga. :|

Fasilitas dan makanan yang dijual pun ngga berubah dari dulu. Sama semua. Hehehe.. Otentik sekali ya. :D

Oh iya, sangat disarankan untuk kesana pagi hari. Soalnya kalau siang-sore kolam renang ini biasa digunakan sama siswa-siswi Al Masoem atau pelajar sekolah-sekolah lain di sekitar Al Masoem. Artinya.. Kolam akan penuh dengan ABG labil atau anak kecil berisik anak-anak muda nan ceria. Selain itu, kalau siangan suka banyak yang berenangnya ngga pakai baju renang. Pakai baju biasa aja gitu. :|

Tapi kalau ditanya apa saya mau balik lagi ke kolam renang Al Masoem setelah liat kondisinya yang masih begitu-begitu aja? Jawabannya iya, saya bakal balik lagi. Soalnya lokasinya ngga jauh dari  rumah saya. Dan, alasan pertama di atas. Karena saya ngga tau dimana kolam renang di Bandung yang benar-benar dipisah antara laki-laki dan perempuan. Alasan ngga pentingnya: soalnya itu kolam renang kenangan.. *halah* :))

Info

  • Harga tiket Senin-Sabtu Rp.10000
  • Harga tiket Minggu/hari libur Rp.15000
  • Kolam renang ini letaknya di komplek pendidikan Al Masoem, ngga jauh dari pintu tol Cileunyi
  • Ada peminjaman loker untuk barang. Tapi kualitas seadanya :D
  • Ada peminjaman ban, pelampung, kacamata renang. Daaan peminjaman baju renang juga. :D
  • Makanan minuman yang dijual ngga variatif. Kalau mau, bawa bekal sendiri dari rumah

Info ngga penting

Saya berhasil berenang 40 kali bolak-balik panjang kolam renang loooooh.. Setelah sekian lama ngga berenang. Hasilnya? Badan pegel, lapar, dan ngantuk. :D

Oh semoga pengelola kolam renang Al Masoem baca tulisan saya ya.. Dan kebersihan lokasinya ditingkatkan. Amiin.