Apa Saja · Keluarga

Selimut Juara 1 di Seluruh Dunia. :)

Pernah punya barang kesayangan dari masa kecil hingga sekarang?

Sesuatu yang kalau tidak ada, bisa bikin kita merasa kehilangan?

Pernah punya selimut yang paling disayang?

Saya punya!!

Iya, saya punya selimut kesayangan yang kehadirannya sudah ada sejak saya masih awal-awal SD. Berarti, kira-kira usia selimut itu sudah 15 tahun-an. (APA??? SAYA BARU SADAR!! SERIUS! WOW!)

Err.. Jadi bingung mau nulis apa. Masih takjub sama fakta kalau benda yang akan saya ceritakan ini usianya sudah 15 tahun-an. *kaget*

Sebenarnya ga ada sesuatu yang spesial dari selimut ini. Bentuknya seperti selimut-selimut yang ada di bed cover set (tapi selimut saya ini bukan bagian dari bed cover set). Dulunya, selimut ini tebal, empuk. Warnanya putih susu & merah. Sekarang selimutnya tipis dan isi selimutnya sudah hampir tidak ada.. Warna selimutnya sudah kucel. Putih belel dan merah pudar. :D

Tapi anehnya, saya masih nyaman menggunakan selimut ini, walaupun isi selimutnya sudah hampir tidak ada. Yang bikin saya jatuh cinta sama selimut ini, karena bahannya dingin. Jadi ga gerah kalau selimutan. :) Saya memang kurang suka sama selimut yang bikin panas..

ini motif selimutnya.. bolak-balik..
ini motif selimutnya.. bolak-balik..

Mengingat usianya yang sudah tidak muda lagi (untuk ukuran selimut), maka keluarga saya setuju untuk mendesak saya mengikhlaskan kepergian si selimut. Dalam arti lain, membuangnya. Entah berapa ratus kali mereka memohon ini. Alasannya macam-macam. Mulai dari bau (ngga koooo..), kucel, robek, jelek, dll. Mereka minta saya ganti selimut aja. Atau kalau dalam bahasa ‘jahat’nya mereka sih : “dibakar atau dijadiin lap aja de..”

&#@~?*%^

Wah, belum ‘ikhlas’ euy melepas si selimut merah ini.. Padahal saya ngga KETERGANTUNGAN sama dia ko. Maksudnya, kalo ga ada selimut ini, ya tetep bisa tidur. Ngga merasa kehilangan. Tapi kalau emang lagi di rumah, ya paling enak emang tidur, tiduran, atau leyeh-leyeh sama dia. :D

Dan ternyata, secara ga sengaja, kalau habis pergi-pergian lama dari rumah, seringkali begitu sampai  benda yang saya cari pertama kali adalah si selimut ini. Kenapa? Karena orang rumah semuanya udah pengen menghilangkan dia dari dalam rumah. Jadi saya harus make sure kalau dia masih berada di tempatnya. Hehe.

Ada satu kejadian dimana Bapi (Bapak) langsung ketawa gara-gara hal ini.

Jadi, ternyata, di hari pertama saya sampai di rumah setelah 3 bulanan ‘minggat’ ke Jepang-ASEAN, yang saya lakukan adalah :

(masuk ke rumah, salam, naro tas di ruang TV)

(masuk kamar, dan KAGET karena si SELIMUT NGGA ADA!!)

(masuk kamar kakak, kamar orang tua, dan tetep aja SELIMUTNYA NGGA ADA.)

(nyari Bapi -hari itu cuma ada Bapi di rumah-)

Saya : “Pi, selimut aku mana ya? Ko ga ada dimana-mana?”

Bapi : “wah ngga tau, yang beres-beres Ceuceu (kakak kedua saya)”

Saya : “NGGA DIBAKAR KAN?” (muka panik)

Bapi : “ye.. ngapain.. ngga ah..”

Saya : “dimana dooong..”

(Bapi ngga nanggepin pertanyaan saya. saya rasa si selimut benar-benar sudah dimusnahkan deh..)

(mengangkat telepon rumah, menelepon handphone Ceuceu -yang kerja di luar kota-)

Saya : “assalamu’alaikum.. ceu, selimut aku dimana iiiih? ko ga ada? dibakar ya?” (tanpa basa basi)

Ceu : “hah? ngga ko.. emang ga ada di kamar? eh coba liat di kamar atas..”

Saya : “yaudah aku liat dulu.” (tanpa basa basi, langsung naik ke kamar atas -kamar kosong-)

(sampai di atas.. YES! ALHAMDULILLAH.. selimut merah tersayang teronggok manis disana. :) )

Hehe.. Begitu tau kalau saya sudah bertemu si selimut, Bapi langsung ketawa. Ternyata, saat kejadian itu saya bahkan belum berganti baju, masih berjilbab, dan baru menyimpan tas di ruang TV. Padahal itu hari pertama saya menginjakan kaki di rumah setelah 3 bulan lebih! :D Dan ternyata oh ternyata, selimut saya disimpan di kamar atas alasannya agar ponakan saya yang baru lahir ngga berkenalan sama si selimut merah. Ckckckck.. Segitu ‘benci’nya keluarga saya sama si selimut. :D

Hmm.. Tenang saja Bapi, Ibeng, Kukung-Ambu, Ceuceu, Kokoy-Abi, dan ponakan-ponakan sayang..

Saya akan melepaskan dia pada waktunya ko..



p.s. : kaget pas Ibeng (ibu saya) bilang kalau umur si selimut sebenarnya udah lebih dr 15 tahun! WOW!

2 thoughts on “Selimut Juara 1 di Seluruh Dunia. :)

  1. selimut yak?? kalo dree boneka panda gitu…. sampe kumel n ancur… tetep suka… ga tega kalo sampe dibuang…. lam nal….

    1. halo!
      salam kenal juga. :)
      iya selimut.. warnanya udah kucel, tapi tetep enak dipake. :)
      untungnya ga ketergantungan sih, tapi ga mau ngebuangnya.. :D

Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s