Kanak-Kanak · Keluarga · Yang Sering Terjadi

Ramadhan Masa Kecil. :)

Tadi tiba-tiba saya nanya ke Ibeng:

“Beng, aku pertama kali tamat shaum kelas  berapa ya? Kelas 1 atau 2 atau 3 SD kali ya?”

Dan dari pertanyaan itu, mengalirlah cerita-cerita Ramadhan waktu saya masih kecil dulu.. :)

Dulu waktu kecil, yang namanya buka shaum di luar rumah sama keluarga itu jadi hal yang rutin dan sering banget. Alasannya: saya (sebagai anak bungsu yang jarak usianya sama kakak-kakak jauh :D) pengen buka shaum sama ini sama itu.. Khas anak kecil sekali ya? :) Pengen buka sama KFC, sama Dunkin Donuts, pengen buka di Gelael (sekarang SuperIndo Dago), di Palaguna Alun-Alun.. Banyak lah maunya. Jadi lah kami sering sekali buka shaum di luar rumah. :)

Dulu waktu kecil, kirim-kiriman parcel masih booming banget. Di rumah bisa ada banyak parcel (isinya ga jauh beda :D). Saya sama kakak-kakak suka rebutan nge-take makanan di dalam parcel. Yang ini buat saya, yang itu buat kakak, yang ini buat Ibeng.. :D

Dulu waktu kecil, selain parcel dari kerabat, saya suka pengen punya parcel sendiri, hadiah tamat shaum. Jadi Ibeng bikinin parcel khusus buat saya, isinya makanan-minuman pilihan saya. Kebanyakan coklat. :) Itu parcelnya dibentuk parcel beneran loh, dihias dan dikasih plastik mika juga. :D

Dulu waktu kecil, saya berpendapat dan membuat ‘peraturan’ kalau kue-kue dan parcel Lebaran baru boleh dibuka kalau udah malam takbir. :D Sebelumnya ya jadi pajangan di rumah.. :))

Dulu waktu kecil, seperti anak-anak pada umumnya, saya suka sekali ngumpulin makanan-minuman buat buka shaum. Dari pagi ikut Ibeng belanja, saya beli Chiki Balls. Siang-siang ke warung, beli BengBeng. Pas mau buka shaum, sama kakak beli es campur. Hasilnya, pas buka banyak makanan tapi ngga kemakan tea.. -_-‘ Hehe..

Dulu waktu kecil, yang namanya baju Lebaran is a must. :D Daaan.. Bukan cuma baju Lebaran aja, ada juga jam tangan Lebaran, sepatu Lebaran, tas Lebaran, body cologne Lebaran, kaos kaki Lebaran, dan segala sesuatu ditambah kata Lebaran. :D Kadang samaan sama sepupu-sepupu saya yang jumlahnya banyak..

Dulu waktu kecil, dan disuruh isi buku Ramadhan, buku Ramadhan saya isinya bukan dari penceramah tarawih atau kuliah subuh. Tapi kebanyakan dari ‘ceramah’ Eyang, Ibeng, Bapa, bahkan kakak saya pernah saya minta ‘ceramah’ juga. :D

Dulu waktu kecil, saya dan sepupu-sepupu seumuran sudah dibiasakan untuk ikut itikaf di masjd 10 hari terakhir Ramadhan. Saya seneng banget kalau waktunya itikaf, karena bukannya itikaf, malah main sama sepupu-sepupu. :D

Dulu waktu kecil, sering sekali sahur dalam keadaan ‘tidak sadar’. :D Sambil disuapin sama Ibeng..

Dulu waktu kecil, sering ikutan bikin kue Lebaran, dan bikin bentuk semau saya. Jadi ada kue putri salju berbentuk huruf A, atau kue coklat bentuknya aneh. :D

Waaaah.. Ketawa-ketawa sendiri kalau ingat Ramadhan masa kecil dulu. Masih banyak cerita lainnya, nyambung sama Lebaran masa kecil juga. Nanti saya ingat-ingat dulu ya.. :)

Poin plus plus plus nya dari pengalaman Ramadhan masa kecil saya adalah: keluarga kami (baca: keluarga besaaar kami) sudah membiasakan anak-anak untuk belajar menjalankan Ramadhan dari kecil. Walau dijalankan samabil main-main, tapi kami diikutsertakan dalam berbagai kegiatan Ramadhan bersama orang tua atau kakak-kakak kami. Dari situ, kami belajar untuk shaum sampai maghrib, shalat tarawih, hingga itikaf. :)

4 thoughts on “Ramadhan Masa Kecil. :)

Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s