Random

Baca-Baca Tulisan Tangan

Sebulanan yang lalu PCMI Jabar jadi fasilitator program pengembangan organisasi Asia-Africa Youth Forum Indonesia yang diselenggarain sama Dinas Olahraga dan Pemuda (Disorda) Jabar.

Selama 4 hari ada beberapa sesi materi dan diskusi. Buat saya, yang paling menarik adalah sesi “Mengenal Potensi Diri Melalui Tulisan Tangan”. Biasa disebut sebagai grafologi. Yang ngasih materinya, ibu Mita Rosette Taufik. Silakan tanya opa Google ya siapa beliau ini. ;)

Back to the past, waktu SMA pas mau lulus dan milih jurusan kuliah, ada teman saya yang tulisan tangannya dibaca oleh salah satu grafolog ternama di Bandung (aduh lupa namanya. sekarang udah meninggal..) Kata teman saya, dari tulisan memang bisa dibaca gimana potensi seseorang. Dulu saya kurang tertarik, kayanya sama aja kaya psikotes kali ya..

Sampai tahun 2009, eh ternyata ada teman saya yang belajar grafologi. Waktu itu saya disuruh nulis beberapa kalimat dan voila! bener aja loh itu hasil ‘baca’ nya. :))

Nah, setelah itu saya mulai tertarik ngeh deh sama yang namanya grafologi. Bukan tertarik jadi belajar atau ikut pelatihan segala sih. Tapi pas saya ke Gramedia dan nemu buku tentang grafologi, saya beli deh. Sampai sekarang bukunya masih rapi jali. Ga dibaca cuma dibuka-buka aja. :D

buku grafologi asal beli di Gramedia :D

Di acara kemarin, ibu Mita ngasih bocoran gimana cara baca potensi dasar seseorang melalui tulisan tangan. Potensi dasar ya.. Jadi bisa aja si potensi dasar ini semakin berkembang atau malah tertutupi. Cuma sedikit sih bocorannya (dibanding sama ilmu grafologi aslinya yang buanyak banget). Takjub deh, ternyata dari cara kita nulis huruf a, i, d, p, s, k aja ada artinya ternyata.

Misal: huruf a kecil yang ada ekornya artinya orangnya bisa jaga rahasia. Kalau a kecilnya terbuka atasnya, artinya orangnya pandai bicara. Terus ya, ternyata titik di huruf i itu ada artinya loh. Kalau kita bikin titiknya berupa garis ke atas, artinya kita orang yang suka mengkritik. Nah si grafologi ini ga berhenti cuma sekadar ilmu membaca tulisan aja, tapi juga terapi melalui tulisan. Mulai sekarang, kalau nulis huruf i, titiknya ya titik biasa aja di tengah ya, bukan berupa garis.. *note to my self* :D

Itu cuma sebagian. Masih banyak misteri huruf dan tulisan lainnya. Dan saya ngga inget semuanya. Jadi yang ditulis ya seadanya aja ya.

Eh bu Mita ini bilang, kalau udah tau dasar grafologi ini pasti bawaannya jadi kepo. Kalau liat tulisan tangan orang bawaannya gatel pengen sok sok an ‘nganalisis’. :)) Yes it happened to me. Hehehe. ‘Korban’nya ya tentu saja orang terdekat: sepupu-sepupu saya. Mereka saya suruh kirim contoh tulisan tangan via WhatsApp, terus saya ‘baca’ deh. Ngga beneran ‘baca’, soalnya sambil liat contekan dari bu Mita. :)) Cuma satu yang saya ‘baca’ sampai akhir, dan katanya sih 70-80% benernya. :D

Oya, kalau mau ‘dibaca’ dengan lebih akurat, sebaiknya tulisan dibuat di kertas HVS atau kertas polos dan minimal 10 baris.

Terlepas dari akurat atau ngga nya, tetep aja asik loh belajar baca tulisan gini. Dan yang pasti sih ya itu tadi, sekarang bawaannya gatel kalau liat tulisan tangan orang. :)) (sombooong.. baru tau seuprit aja udah sok sok an. :D)

2 thoughts on “Baca-Baca Tulisan Tangan

Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s