#ceritaSSEAYPanti · ASEAN-Japan · SSEAYP

50-20-10 #ceritaSSEAYPanti (2)

Akhirnya saya maju juga ke seleksi tingkat provinsi. Lokasinya di Hotel Bumi Asih, daerah Soekarno Hatta, Bandung. Format seleksinya a la karantina, nginep beberapa hari gitu. Saya berangkat dianterin sama Wirya. Sehari sebelumnya ke Sanggar Teh Epoy buat sewa baju tari merak. Terus ke SMA 3, buat minjem angklung ke KPA 3, ekskul saya waktu SMA. :) Ribet ya.. Soalnya pesen Kang Dadan waktu itu cuma satu, berusaha semaksimal mungkin. Saya kebayangnya teman-teman lain pasti bakal lebih heboh bawaannya. Makanya saya ikutan heboh sewa baju ke Teh Epoy segala. :D Kalau ke KPA 3 saya pinjem 2 set angklung, buat mainin beberapa lagu sederhana aja. Rencananya saya mau peragain cara ngajar angklung ke orang banyak.

Hari H nya, bisa dipastikan bawaan saya segambreng. Bawa koper besar (baju tari kan makan tempat banget) dan bawa angklung banyak. Waktu itu sok mau mandiri pula, jadi ngga mau dibantuin sama Wirya buat bawain barang-barang ke dalam hotel.


Sampai ke lobby hotel udah banyak perwakilan kota/kabupaten lain.Total peserta ada kurang lebih 50 orang. Kejutan pertama datang saat saya daftar ulang, ternyata perwakilan kabupaten Bandung ada 4 orang! Lah, siapa lagi yaaa.. :D Ternyata karena kuota untuk kabupaten memang 4 orang, jadi dicari deh 3 perwakilan lagi. :) Kejutan kedua.. Loh kok ada senior saya di kampus ikutan juga jadi perwakilan Indramayu, dan kakak kelas pas SMA jadi perwakilan kota Bandung. Hahaha. Lumayan jadi ngerasa ‘aman’ deh soalnya ada yang dikenal. :) Kejutan ketiga.. seleksi ini ternyata seleksi provinsi tahap pertama. Jadi habis ini bakal ada lagi seleksi untuk 20 besar. :|

Nah, baru pas di hotel ini saya tau soal program-program PPAN lewat pameran foto-foto  dan penjelasan dari alumni. Pikiran saya waktu itu..

“Ooooh ternyata selain Australia dan Kanada ada pilihan program lain toh.. Eh seragam apa sih yang dipake, kok kaya paskibra.. Keren banget.. Lah kalau jadi kaya paskibra apa kabar tinggi badan saya dooong.. Hah program apa ini kok lucu banget di kapal pesiar gitu.. Ih tapi sebentar banget ah cuma 3 bulan, ke negara di Asia pula, deket ah..”

Yak. Karena pikiran-pikiran terakhir itu saya tetap mantap memilih Kanada jadi program yang saya pilih. Alasan? Saya lagi belajar bahasa Perancis dan karena Kanada negara pilihan yang paling jauh dari Indonesia. (alasan apa pula ini.. :D)

Seleksinya waktu 2008 ngapain aja?

  • Tes tulis (pengetahuan umum, pengetahuan program, wawasan nusantara)
  • Wawancara (psikologi, kepemudaan, dan wawancara khusus sama alumni)
  • Tes kesenian (praktik & teori)

Gimana seleksinya, lancar? Nggaaaa.. Hahahaha. Saya akui waktu itu saya sangat-sangat grogi. Situasinya berasa lagi seleksi Putri Indonesia. :)) Tes tulis masih oke deh. Yang praktik-praktik ini nih. Pas wawancara saya banyak blank karena ngga konsentrasi. Hasilnya blah bleh bloh kalau kata orang Sunda. Otak mau bilang apa, keluar dari mulutnya apa. :| Pas kesenian saya grogi minta ampun karenaaa.. Yang jadi jurinya itu maestro tari Sunda, ibu Indrawati Lukman! Banyak teman-teman di seleksi yang ngga tau siapa beliau. Tapi saya tau banget lah.. Kakak ipar (yang ngajarin saya tari) dan sepupu-sepupu saya itu murid beliau di sanggar tari Indra. Hahaha. Ampun gemeterannya. Mana tari Merak ini ciptaan rekan tari beliau pula. Mau nangis rasanya.. Untung si ibu baik hati, banyak ngajak ngobrol jadi saya lumayan ngga tegang. Yang bikin tegang malah akang-akang alumni di sebelah bu Indra. Setelah nampilin kesenian, dikasih beberapa pertanyaan soal budaya.

Beres tes, saya pasrah aja. Karena ngga tau juga performa teman-teman lain gimana kan. Yang bikin saya lumayan besar hati karena waktu itu cuma saya satu-satunya yang bawa perlengkapan kesenian lengkap kap kap. Baju tari lengkap, dan angklung lengkap juga. Ternyata yang lain ngga ada yang bawa kostum.. :’D Eh tapi temen sekamar saya akhirnya minta tolong supirnya nyewa baju merak juga deng. :)) Terima kasih Kang Dadan yang keukeuh bilang saya harus tampil maksimal. Walau tesnya ternyata kurang maksimal, tapi usahanya udah maksimal. :D

Selain tes-tes di atas ada tes lain yang ngga formal sih. Kaya focus group discussion dan dinamika kelompok. Sedihnya, karena waktu dibatasi, saya belum sempat ngeluarin jimat saya, angklung! Eh ternyata di akhir seleksi, pas lagi nunggu pengumuman, akang yang jaga booth kesenian inget soal angklung saya. Dia pun minta saya mimpin teman-teman buat mainin lagu. Bahkan si akang ikut nemenin saya ke kamar buat ambil angklung-angklungnya.. Hehe. Alhamdulillah, akhirnya bisa juga nampilin si jimat. Saya mimpin teman-teman main angklung pakai metode hand sign. :)

Sampai akhirnya pengumuman.. Surprise! Nama saya jadi salah satu dari 20 orang yang masuk ke seleksi tahap kedua! :) Teman-teman sekamar saya ngga ada yang lolos. Tahap kedua berlangsung di hotel yang sama, tapi jaraknya 1 minggu kemudian (lupa sih, seminggu atau 2 minggu ya? :|) Sisa waktu menuju ke seleksi final.. Saya mantapin lagi materi-materi seleksi sebelumnya. Tapi sebetulnya saya lupa nih seleksi tahap kedua ini ngapain aja ya waktu itu.. :D  Kalau ngga salah materinya sih sama tapi lebih diperdalam. Yang pasti saya masih tetap bawa kostum merak. :p

 

teman-teman di seleksi 1

Nah, pengumuman hasil final ini ternyata ngga langsung pas penutupan. Kata ibu R dari Diknas, siapa siapanya yang terpilih nanti akan dihubungi via telepon sama mereka atau PCMI. Jadi belum ada hasil final, tapi dari 20 orang ini diambil 10 besar. Si 10 besar ini yang akan dipertimbangan siapa pergi ke program mana. Dan.. Alhamdulillah nama saya masih dipanggil masuk 10 besar. Walau peringkat ke 5 atau 7 *lupa*. Lega sekaligus cemas lagi. Soalnya 10 besar ini statusnya ngga jelas. Akhirnya kami semua pulang dengan galau. Hahaha. Tapi sedikit terobati sama uang transport dari Diknas. :p

Alhamdullillah, dari 50 ke 20 ke 10 besar. :)

Catatan:

  • Oh iya, Kang Dadan waktu itu ngga ikut jadi juri yaa.. Karena Kang Dadan baru pulang program (alumni terbaru), dan hasil seleksi saat itu masih jadi wewenang penuh tim dari Diknas.
  • Salah satu teman sekamar saya di seleksi 1, dia ikutan lagi tahun 2009, eh malah lolos ke program Malaysia :)

One thought on “50-20-10 #ceritaSSEAYPanti (2)

Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s