#ceritaSSEAYPanti · ASEAN-Japan · SSEAYP

Pinguin Berbulu Merak #ceritaSSEAYPanti (1)

Bukan ngegantiin posisi pinguin, tapi burung merak besar jasanya di perjalanan SSEAYP saya. Sama jasanya kaya keluarga & teman-teman dekat, Wirya, dan alumni PCMI. :D

Awalnya saya tau program Pertukaran Pemuda Antar Negara (PPAN) dari senior dan teman seangkatan di HI yang duluan ikutan. Senior saya, Kang Dadan, tahun 2007 berangkat ke Australia. Satu lagi teman saya, Sandi, berangkat ke Kanada. Saya sama sekali ngga tau program apa yang mereka jalani. Cuma tau mereka ikut pertukaran ke sana. Titik. Udah ngga tau apa-apa lagi. Sampai di awal-awal tahun 2008, sekitar bulan Februari, ada email di milis HIMA HI. Dari Kang Dadan. Isinya informasi soal seleksi program PPAN untuk perwakilan provinsi Jawa Barat.

Deg. Pengeeeeeen. Ya namanya juga mahasiswa (apalagi jurusan HI) ya, pasti pengen lah ikut-ikutan program ke luar negeri gratis begini. Biar keren dan nyambung sama kuliah. Hahaha. Waktu itu saya memang lagi cari-cari info juga soal pertukaran mahasiswa atau program apapun deh ke luar negeri. Intinya pengen ke luar negeri bawa misi *halah*, ikutan program apapun, dan bukan sekadar program jalan-jalan. :D Waktu itu belum musim Model United Nations (MUN, yang sekarang kayanya menjamur banget, ada dimana-mana). :p Lebih spesifik sih saya pengen banget ke Kanada karena waktu itu lagi rajin banget les bahasa Perancis di CCF. Siapa tau bisa praktik ngomong sama Quebecian kan.. :D

Kata Kang Dadan, bakal ada Open House dari alumni-alumni PPAN Jawa Barat di Reading Lights. Tapi saya waktu itu ngga bisa datang. Akhirnya saya nanya-nanya soal seleksi lewat japri ke Kang Dadan. Dan ternyata, buat ikutan seleksi di tingkat provinsi, saya harus lolos dulu seleksi di tingkat kabupaten Bandung. Yah, waktu itu udah hampir berhenti sebelum mulai. Asli males banget kalau saya harus urus-urus berkas, ikut seleksi segala macem di pusat pemerintahan Kab. Bandung, Soreang. Jauuuuuuuuh banget. :| Yang bikin ragu lagi, karena ini bakal jadi seleksi-seleksian pertama yang saya ikutin. SD masih lah rajin ikut lomba pidato, puisi, yang individu gitu. Mulai SMP sampai SMA isinya kompetisi bareng sama tim terus. Nah kalau seleksi dan karantina buat ikut program kaya gini baru pertama kali. Jadi deh belum mulai sama sekali aja udah degdegan duluan. Maju ngga yaa..

Sempat kepikiran buat ikut seleksi dari Kota Bandung aja. Waktu itu saya punya KTP kota sama kabupaten soalnya. :D Saya pikir, seleksi di kota lebih gampang dijangkau. Lagi kuliah juga bisa bolak balik lah. Eh tapi Kang Dadan bilang kalau seleksi di Kota Bandung susah. Hahaha. Mati deh. Susah dalam artian banyaaaaak peminatnya. Otomatis saingan jadi lebih banyak juga. Si ngga suka kompetisi ini pun jadi gentar lagi. Kang Dadan saranin saya ikut dari kabupaten aja, karena biasanya peminatnya cuma sedikit, kemungkinan masuk ke provinsi jadi lebih besar. Pokoknya waktu itu Kang Dadan ngeyakinin saya buat coba daftar. Akhirnya setelah nanya keluarga dan Wirya, saya bismillah aja deh mau daftar. :D

Pertama berangkat ke Soreang nun jauh di sana lupa dianterin sama Ibeng Bapi atau sama Wirya. Yang jelas, sampai sana saya malah bingung. Soalnya si bapak Diknas (Dinas Pendidikan Nasional) –sebut saja Pak C— yang katanya bertanggung jawab soal PPAN ini malah ngga tau apa-apa soal seleksi PPAN. :| Jadilah saya disuruh bertanya langsung ke Diknas provinsi yang ada di tengah kota Bandung. Jauh bangeeeeeeeeeet dari Soreang. Singkatnya, sekitar seminggu saya bolak-balik Rajiman-Soreang buat nanya ini itu soal PPAN. Serasa jadi penghubung Diknas provinsi dan kabupaten deh.

Terus gimana seleksi di kabupaten Bandung? Bisa ditebak.. Ngga ada seleksi! :D Pak C aja baru nyadar soal program ini pas saya kasih tau, jadi ya ngga ada yang daftar selain saya! :D Akhirnya saya bisa melenggang ke seleksi tingkat provinsi tanpa melalui seleksi di kabupaten. Amaaan. Eh walau ngga seleksi tapi saya ditanya-tanya segala macem sih sama si bapak. Sempat disuruh nampilin tarian juga sedikit. :p Lalu laporan sama Kang Dadan bilang saya bakal ikut seleksi provinsi dan malah jadi stres duluan lagi. Kang Dadan ngasih info kalau tesnya bakal ada beberapa tahap wawancara, tes tertulis, tes pengetahuan umum, daaan tes kesenian individu. Beneran deh, sekali lagi, saya bukan tipe yang suka kompetisi, jadi sempet stres waktu itu. Ada waktu sekitar 2 mingguan, saya ngebut belajar nari sama kakak ipar yang emang jago nari dari kecil. Belajar tari apa?

Ya, benar. Salah satu tari Sunda yang paling mudah dan sederhana..

Tari MERAK! :D

Perjalanan pinguin berbulu merak pun dimulai.. ;)

Catatan:

  • Ini cerita seleksi tahun 2008, buat yang masuk ke blog ini pake kata kunci : ‘tips lulus seleksi pcmi jawa barat’, jangan dijadiin acuan yaaa. ;) Soalnya sejak tahun 2010 udah beda total teknis seleksinya. :)
  • Dan ternyata.. Hari ini pas sebulan sebelum ulang tahun saya! :) Boleh deh dijadiin proyek, namatin #ceritaSSEAYPanti sampai 7 Desember nanti. :)

#ceritaSSEAYPanti
(0) — Prolog

#ceritaSSEAYPanti
(2) — 50-20-10

#ceritaSSEAYPanti
(3) — Pagi di Jalan Merdeka

One thought on “Pinguin Berbulu Merak #ceritaSSEAYPanti (1)

Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s