#ceritaSSEAYPanti

Pagi di Jalan Merdeka #ceritaSSEAYPanti (3)

Selama kurang lebih seminggu setelah seleksi 2, kami si 10 besar ini was-was nunggu telepon dari Diknas. Waktu itu saya saling berkabar dengan Teh Afin, wakil dari Bogor. Gimana perasaannya? Hmm.. Sebenernya udah pasrah aja sih. Soalnya ternyata tahun 2008 itu provinsi Jawa Barat hanya dapat kuota untuk 2 program saja: ke Australia (Australia Indonesia Youth Exchange Program – AIYEP atau Pertukaran Pemuda Indonesia Australia— PPIA) dan ke Jepang-ASEAN (Ship for South East Asian Youth Program—SSEAYP atau Program Kapal Pemuda Asia Tenggara-Jepang). Yah ternyata ngga ada program ke Kanada. Berarti saya pikir sih kecil kemungkinan akan terpilih untuk 2 program itu, saya kan ngga milih keduanya. Jadi saya lanjut deh kuliah seperti biasa. Waktu itu saya lagi KKN juga di Jatimukti, daerah dekat Jatinangor. Pas seleksi saya jadi beberapa kali bolos piket KKN tuh hehehe. *makasih teman-teman KKN* :p

Pas semingguan itu, Teh Afin kasih kabar kalau ternyata telepon sakti dari Diknas udah ada.. Hasilnya.. Saya dan Teh Afin sama-sama ngga terpilih. Kan kami ngga ditelepon. :)) Yang terpilih buat AIYEP laki-laki wakil dari Depok (ih saya ngefans loh sama dia, anak psikologi UI, humble deh orangnya :) ), dan buat SSEAYP perempuan wakil dari Bogor (dia ini banyak banget prestasinya deh.. :) ). Jadiiiii.. Berakhir sudah penantian galau kami. :D Rasanya ternyata ngga terlalu sedih kok. Mungkin karena saya memang tidak memilih dua program itu (dan ‘buta’ informasi soal keduanya), mungkin karena saya bukan peringkat 3 besar di seleksi akhir, atau karena masih berharap ada program lain kaya yang dibilang sama Bu R dari Diknas. :D Saya sms Kang Dadan bilang kalau ngga terpilih. Balesan dari Kang Dadan aga bikin geer dan semangat hahaha. Intinya sih Kang Dadan bilang kalau alumni lihat saya ada potensi ke salah satu program. Tapi karena keputusan ada di tangan Diknas, ya sudah berarti belum jodohnya aja. :) Oh iya, yang terpilih buat ke Australia ngga jadi si anak Depok. Karena kuota dari Menpora berubah jadi perempuan, jadi diganti sama Teh Fani dari kota Bandung. Teh Fani waktu itu lagi jadi penyiar di Prambors Bandung. :)


Suatu hari di kampus—beberapa hari setelah kabar hasil seleksi, eh kok tiba-tiba saya ketemu sama akang yang jaga booth kesenian bareng Bu Indra. Kang Tebe, alumni SSEAYP 2007. Waktu itu Kang Tebe lagi urus-urus kelulusannya dari Antropologi UNPAD, satu fakultas sama saya. Saya inget banget, waktu itu Kang Tebe sempat bilang (kurang lebih) begini: “yah Anti.. ngga apa-apa ya.. belum jodohnya. tapi semoga kita bisa ketemu lagi ya di program lain.. sayang banget.. tetap semangat yaa..” :p

Keribetan seleksi dan pengumuman berlangsung bulan Maret-April. Sampai di pertengahan bulan Juli, saya tumben-tumbenan pengen jalan ke Gramedia Merdeka pagi-pagi.Lupa mau cari apa. Berangkat bareng sama Ibeng yang mau kerja, saya nyampe di Gramedia pas toko baru buka. Lagi baca-baca di bagian majalah, eh tiba-tiba ada telepon dari nomor yang saya ngga kenal. Pas diangkat, ibu-ibu yang ngomong.

“Halo, Antartika ya..”
“Iya bu, ini dengan siapa ya?”
“Anti, kamu mau jalan-jalan ke Jepang dan ASEAN?”

HAH SIAPA INI.. Ngga basa basi langsung nanya kaya gitu. Jepang ASEAN? Loh, kaya SSEAYP deh.

“Ini Bu R ya?
“Iya, ayo cepet jawab, kamu mau ngga? Kalau ngga diganti yang lain loh..”

HAH *tampar pipi*

“Hah, gimana bu? SSEAYP maksudnya?”
“Iya ayo gimana, mau?”
“MAU IBUUUUU..”
“Nih ngobrol langsung sama Kang Ari Yuda ya”

Eh si ibu malah ngasihin telepon ke Kang Ari, ketua PCMI. Kang Ari waktu itu cuma ketawa-ketawa aja sambil nanya juga kesiapan saya. Omongan si ibu selanjutnya yang bikin saya grasak grusuk di Gramedia.

“Anti kamu hadir ke Diknas secepatnya ya. Kamu di Jatinangor? Sebelum siang sudah ada di Diknas. Bisa? Kalau tidak hadir nanti diganti lagi loh”
“Bisa buuuu.. Saya lagi di Jalan Merdekaaaaa”

Hahahaha lupakan saya yang awalnya ngga mau program di Asia. :D Lupakan saya yang cuma tau sedikit soal program ini. Pokoknya saya jawab mau lah, yang penting berangkat kan.. :D

Selanjutnya grasak grusuk keluar Gramedia, ngga jadi nyari barang yang saya butuhkan. Langsung telepon Ibeng ngasih kabar dan Ibeng juga kaget hahaha. Kebetulan tempat kerja Ibeng dekat juga dengan lokasi saya. Ibeng datang deh nyamperin anaknya yang heboh sendirian di Gramedia. :D

Saya berangkat ke Diknas naik angkot. Di angkot, saya langsung telepon & sms Bapi, kakak-kakak, dan Wirya. Semua kaget ngga ngerti. :D Mereka kaget, saya juga kaget soalnya.. Angkot berhenti di dekat kantor Wali Kota, dan naiklah sesosok tinggi besar.

Kang Tebe! Yang mau ke kantor Diknas juga buat nemuin saya. :))

Allah baik sekali ya. Semesta juga sangat mendukung. Lokasi saya waktu itu alhamdulillah dekat dengan kantor Diknas. Kalau pagi itu saya lagi di Jatinangor, mungkin ngga bisa hadir ke Diknas dalam waktu singkat. Artinya saya ngga bisa melengkapi data-data yang dibutuhkan sama Bu R, sedangkan Diknas sebelum siang butuh jawaban ke Menpora siapa pengganti perwakilan SSEAYP dari Jabar.

Dan pertemuan ngga sengaja sama Kang Tebe di angkot benar-benar menambah takjub saya sama semesta hari itu. Kang Tebe yang kaget liat saya di angkot juga cuma bilang “ya ampun kok bisa bareng.. berarti emang jodohnya kamu, harus kamu yang jadi peserta, Ti..

Aaaaaah.. Masih merinding kalau inget. :’)

SK Diknas 3
judul suratnya berat banget deh. duta bangsa.. :’)) *nyanyi 1 nusa 1 bangsa*

 

Catatan:

  • Tahun 2008 media sosial belum marak kaya sekarang. Jadi saya memang beneran blank ngga punya info banyak soal apa itu PPAN, apalagi soal SSEAYP. Info yang saya dapat ya cuma dari penjelasan Kang Dadan dan alumni lain pas seleksi. Jadi teman-teman yang mau ikut PPAN tahun-tahun depan ayo dari sekarang cari info lengkapnya. Sekarang info sangat mudah didapat. :) Takjub juga sih, dalam 5 tahun dunia digital udah sangat sangat berubah yaa..
  • Ngga usah nanya alasan kenapa peserta sebelum saya mundur ya.. Hehe. Pokoknya setelah sekitar 3 bulan ikut training bersama alumni, beliau memutuskan untuk berhenti. :) Terima kasih sih, saya jadi bisa maju.. :D
  • Soal kebetulan dan semesta mendukung ini pernah saya tulis di sini. ;)

5 thoughts on “Pagi di Jalan Merdeka #ceritaSSEAYPanti (3)

  1. Lagi searching tentang PCMI terus nyasar ke sini. seru banget ceritanya. Kebayang pasti senengnya. hahaha.

    Anyway, saya Feby PPIK 2011 dari Kalbar, seangkatan sama Anggoro. Mungkin kakak lupa tapi waktu itu saya pernah dtg ke Open House nya PCMI Jabar 2013 terus inget ngeliat kakak gitu. Salam kenal di dunia maya ya kak. Ditunggu lanjutannya ;)

Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s