Apa Saja

Dari Antartika ke Antariksa

Nama lengkap saya itu termasuk nama yang jarang digunakan sebagai nama. *ribet*

Saya sampai saat ini belum pernah ketemu atau kenal orang yang sama namanya. Pas SMA katanya ada kakak kelas yang punya unsur kata sama, tapi ngga sempet kenalan, dia keburu lulus. :D

Padahal ngga aneh-aneh amat loh namanya. Mungkin dulu pas jaman saya SD sih termasuk ‘aneh’. Tapi dibandingin sama nama anak SD sekarang yang ajaib-ajaib, kayanya nama saya biasa aja. :D

Nama saya terdiri dari 3 kata. Dua kata pertama yang lumayan unik sih. Kalau nama belakang sih nama sejuta umat kayanya hehe. Kalau soal arti di balik nama.. Doa banget lah. :) Nanti saya ceritain kapan-kapan ya..

Oh iya, setiap kenalan sama orang baru, (hampir) pasti saya harus ngulang nama saya. Karena biasanya mereka bakal balik nanya “siapa?” atau “eh?” atau “really?” :D

Nah, gara-gara nama lumayan unik ini, sering banget kejadian salah tulis nama. Yang jadi korban ya nama depan dan tengah saya. Kesalahan ini seringnya di sertifikat atau database.

Demi ngga salah tulis atau pengucapan, saya suka check & recheck. Hasilnya? Kalau ujian yang butuh buletin nama (kaya SPMB), saya buletin pelan-pelan terus dieja ulang (lalu memakan waktu beberapa menit). Begitu juga kalau ngisi database. Tapi tetep aja loh orang suka inisiatif terlalu tinggi. Adaaa aja kejadian nama saya berubah. Bahkan pas saya wisuda, saya denger baik-baik pas MC manggil, daaan salah aja loh manggilnya. -___-” *jitak protokolernya*

Nah, ini salah satu kesalahan fatal penulisan nama saya. Bukan cuma salah tulis, tapi ini sih ganti nama :)) Herannya, ini kesalahan yang paling sering saya dapet. Sampai ke name plat resmi saya waktu jadi protokoler aja berubah jadi ini loh. :|

image

Nah, kalo ini contoh name plat yang bener :D

image

Jauh kan dari Antartika ke Antariksa? :)) Heran deh salahnya kejauhan hahaha.

Punya nama ‘unik’ gini banyak asiknya sih daripada ngga asiknya. Asiknya, orang lebih aware sama saya. Termasuk dosen. Jadi gampang diinget dan dikasih nilai bagus. Hahaha. Pernah juga jadi asistennya dosen gara-gara dia nunjuk aja di absen, pengen yang namanya Antartika :D (lalu ternyata pak dosen keren ini alumni SSEAYP juga :D)

Itu baru kesalahan di nama depan. Nama tengah saya lebih sering salah. Dari Deha jadi Deka, Dena, Dera, bahkan Detia. :|

Banyak cerita seru berkaitan sama nama Antartika ini. Misalnya pas SMA, di ekskul angklung yang saya ikutin, ternyata ada 3 nama benua.

Antartika, Artika, sama Asiana.

Eh satu lagi Aussie (bukan anggota ekskul tapi supporter tetap :D)

Sayang sampai sekarang belum nemu Eropana atau Amerikana :D

Yang masih misteri sampai sekarang sih kenapa orang lebih familiar sama nama Antariksa ya daripada Antartika? Sampai-sampai nama saya seringnya berubah jadi Antariksa. *bikin bubur merah bubur putih*

12 thoughts on “Dari Antartika ke Antariksa

  1. Wow. Unik namanya, hha..
    Kalau urusan salah tulis nama sih saya juga sering.. Namanya ga sesuai sama nama saya, membuat bertanya-tanya “Apakah betul ini saya?” :D

  2. namanya bagus… pastinya bukan nama pasaran kecuali kalo dipanggil dengan sebutan 4 huruf belakang. Btw panggilannya apa nih ?

Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s