Apa Saja · Budaya · Kanak-Kanak · Keluarga · My Wish · Random

Mengalahkan Ketakutan Demi Selfie

Pengen cerita tentang salah satu ketakutan di hidup saya nih: takut ketinggian! *tutup muka*

Bingung sih mendeskripsikan rasa takut ini. Jadi sebenernya bukan takut yang sampai fobia. Kalau di atas pesawat ngga apa-apa, ada di dalam ruangan lantai puluhan juga ngga apa-apa. Tapi kalau di atas ketinggian itu saya harus bergerak dan langsung liat ke bawah, itu rasanya lemes banget. Misalnya kalau lagi take off & landing pesawat, naik perosotan di waterboom, naik flying fox, naik Niagara gara di Dufan, bahkan saya bisa teriak-teriak kalau naik kereta semut di Dufan! Bzzzzt. Jadi lebih lengkapnya mungkin “takut bergerak apalagi dengan kecepatan tinggi di ketinggian” :D

Sejarahnya, pas umur 4 tahun-an, saya pernah jatuh dari atap sekolah. Iya, betul, jatuh dari ATAP sekolah sampai masuk ke dalam ruang kelas. Jadi kaya nerobos atap gitu. Waktu itu saya diajak main di atas atap Darul Hikam sama kakak-kakak sepupu. Namanya anak kecil ya mau aja lah ya. Eh ngga taunya pas saya dipangku kakak sepupu, ada atap yang ngga kuat. Jatuhlah kami dengan suksesnya ke dalam ruang kelas di bawah. Saya masih inget banget kejadiannya. Saya jatuh dalam posisi berdiri, sedangkan kakak sepupu udah tergeletak pingsan gitu dengan darah di muka. Waktu itu di sekolah masih musim meja dan kursi yang dari besi itu loh. Nah si kakak sepupu ternyata mukanya tergores ujung meja. T_T Saya inget sepupu yang lain dari atas atap ngintip dan teriak-teriak manggil. Lalu bak adegan di film, mereka muncul sama supir keluarga kami, mendobrak pintu kelas. Pas didobrak, saya ada di balik pintu. Hasilnya, gigi depan patah. T_T

Kejadian itu walau terjadi pas saya masih kecil banget tapi masih terbayang jelas sampai sekarang. Saya inget saya jadi takuuut banget sama si kakak sepupu :D Gara-gara liat mukanya berdarah-darah waktu jatuh. Ternyata kakak sepupu saya kena luka gores di matanya, sedangkan saya ‘cuma’ kena luka gigi patah aja. Diperiksa sebadan-badan ngga ada goresan dan memar. Saya emang inget banget sih kalau saya jatuh dalam posisi berdiri. Ada yang bilang anak kecil kan masih suka ditemenin sama malaikat atau diselamatkan. Entah deh, pokoknya alhamdulillah banget rasanya :’) Sedihnya sejak itu saya jadi musuhan sama ketinggian. Bahkan konon kalau lagi ke Puncak, saya suka ngumpet di bawah kursi mobil saking degdegannya :(

Nah, akhir Februari lalu saya menorehkan prestasi baru dalam sejarah hidup saya, berhubungan dengan takut ketinggian ini.

Ceritanya saya main ke Singapura, niatnya mau nonton anak-anak Darul Hikam yang ikutan Chingay Parade. Beli tiket dadakan bertiga orang tua karena nenek & keluarga besar udah beli bareng rombongan Darul Hikam. Hasilnya? Tiket pesawat dapet, tapi tiket paradenya kehabisan hahaha. Yasudah lah ya, jadi jalan-jalan aja judulnya.

Karena tanggung ngga bisa ikut rombongan ke rangkaian parade, saya bertiga Ibeng Bapi jalan-jalan aja seharian. Beneran dari pagi sampai jam 1 malem, jalan kaki naik turun MRT. Tepuk tangan buat orang tua saya deh kuat seharian penuh jalan-jalan. :D

Pas main ke Gardens by The Bay, saya penasaran pengen naik si OCBC Skyway. Tapi Ibeng Bapi ngga mau :D Ya kalau ngga sama Bapi mana saya beraniii. Pas saya keukeuh bilang mau naik, Ibeng Bapi agak ragu juga. Karena tau kalau saya ngga tahan sama ketinggian. Tapi entah dapet keberanian dari mana, akhirnya saya mutusin buat naik sendirian.

image
Liat dari bawah lalu niat ini maju mundur. Naik ngga yaaaa… :D

Tinggi OCBC Skyway ini 22 meter dari permukaan tanah, sedangkan panjangnya 128 meter. Buat banyak orang mungkin CUMA 22 & 128 meter ya. Tapi buat saya, berasa kaya 220 meter & 5 kilometer! Info lengkap tentang si skyway bisa dibaca di sini ya.

image
Ujung jembatan masih lebar, gampang deh ini sih *padahal gemeter*
image
Diem di ujung jembatan sekitar 5 menit. Buat atur nafas lalu maju jalan!

Tertantang banget pengen naik jembatan ini. Saya mikirnya mumpung udah nyampe sana kan. Dan 2015 ini emang mau mulai gerakan trauma healingdemi ngajarin ponakan buat berani. Tapi ada alasan kuat lainnya sampai saya pengen naik jembatan gantung ini…

Karena pengen nyobain selfie di atas pake action cam yang baru saya beli bulan Desember. Alasan yang sangat masuk akal hahaha Ngebayangin bakal bagus gitu kalau foto pake si kamera di atas.

Hasilnya?

image
Dadah Marina Bay Sands… Dadah Singapore Flyer… *senyum terpaksa*
image
Ini udah mulai stabil. Tapi tetep ngga berani liat bawah dong ah… :D

Ih bangga loh. Beneran pencapaian luar biasa buat seorang Antartika. Saya kirim fotonya ke grup keluarga dan semua kasih tepuk tangan :’))

Perjuangan gemeteran megang tongsis + angin yang lumayan besar pagi itu. Kalau dilihat lebih dekat, keliatan deh mata saya mata degdegan :’D

Sayangnya karena cuma sendirian, gaya foto terbatas. Selfie pula. Ngga peduli deh jilbab berantakan, mata salah fokus, yang penting foto-foto lalu jalan merayap sampai ke ujung jembatan. Jalannya sambil liat lurus ke depan karena ternyata lantai jembatannya dari kawat bolong-bolong + bonus jembatan goyang karena angin :| Sepanjang 158 meter itu kalau orang liat bibir saya ngga berhenti bergumam “Anti, you can do it. Ayo Anti bisa, Anti jagoan…” :D

Sejauh ini, ini kisah selfie paling seru saya. Makanya pede buat diceritain di sini dan diikutkan ke lomba selfie story dari Mak Winda & Smartfren :D Ajaib nih, gara-gara pengen selfie, saya bisa menghalau salah satu ketakutan terbesar saya. Padahal awalnya saya gengsi gitu kalau harus selfie apalagi pake tongsis hahaha. Eh malah selfie dan tongsis yang bantu saya hilangkan rasa takut di ketinggian. What a distraction!

Yang mau ikutan lomba selfie story dari Mak Winda & Smartfren, hari ini terakhir nih. *deadliner* Baca aja info lengkapnya di sini. Bisa baca juga selfie story dari Mas Benny & Dzulfikar tuh. Lumayan banget kan, berbagi cerita selfie bisa dapet HP keren dari Smartfren. Kira-kira kalau pakai HP ini saya bisa selfie di mana lagi ya? :D

image

Semoga beruntung ya! :)

Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba menulis blog Selfie Story persembahan Smartfren dan Emak Gaoel.

6 thoughts on “Mengalahkan Ketakutan Demi Selfie

Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s