Posted in Apa Saja

Setengah Tahun!

6 bulan alias setengah tahun terakhir ini kerasa cepat sekali. Di antara itu, ada draf tulisan dari 8 bulan lalu udah numpuk tapi ngga ada satupun yang beres hahaha. Duh.

Sibuk apa 6 bulan ini?

Sibuk sama anak bayi yang tiba-tiba udah bisa makan makanan padat padahal rasanya baru bulan lalu saya harus opname 5 hari penuh sebelum akhirnya melahirkan putri pertama kami ini :’)

Banyak banget cerita yang pengen ditulis. Tentang kelas-kelas edukasi yang saya dan Wirya ikuti, tentang proses kelahiran, dan cerita-cerita keluarga kecil kami sekarang.

Sounds like this blog is going to be one of those *suddenly* parenting blog? :))

Tapi memang rumor kalau sudah ada anak lalu anak jadi pusat kehidupan bener sih. Ini setiap ngobrol sama Wirya pun topik soal anak pasti selalu hadir hahaha. Lalu jadi memaklumi kenapa media sosial orang tua baru bisa penuh sama anak. Doakan bisa dikasih kemauan untuk nulisnya ya..

Yang jelas buat saya sih jadi orang tua (baru) itu rasanya kaya main game simulasi kaya The Sims dll tapi ngga ada tombol pause-nya, mainkan terus! :D Menyenangkan sekaligus melelahkan. Iya, lelah kok, tapi kok nagih ya hehehe.

Doakan saya dan Wirya bisa terus jaga amanah ini ya. Dan putri kami, Fatiha, bisa jadi anak yang shalehah :)

Fatiha, 3 bulan, ikut bapaknya presentasi
Posted in Apa Saja

Butterflies in My Tummy

Sekarang mulai ngerasain gimana rasanya ada kupu-kupu di perut. Kayanya bukan kupu-kupu lagi sih ini, tapi ikan :D Alhamdulillah, sudah 21 minggu sekarang. 21 minggu ini rasanya jalan kaya biasa sih, bedanya saya yang awalnya aja udah gampang mellow sekarang makin menjadi. Lihat berita gajah mati di kebun binatang Bandung aja bisa nangis (itu sih emang sedih ya). Yang pas adalah, 21 minggu ini Wirya lagi seriiiing banget dinas ke luar Indonesia. Istrinya langsung mudik ngungsi ke Bandung, daripada sendirian di rumah nanti drama :D Maunya nebeng Wirya terus biar nambahin cap paspor, tapi perginya beneran buat dinas dengan jadwal padat nyampe-acara-pulang terus. Plus kalau beneran diikutin kayanya sayang juga sih. Ini udah didadahin sama stroller dkk :D

Dulu baca-baca soal trimester pertama, banyak yang mengalami hiperemesis alias mual muntah berlebihan. Alhamdulillah saya mual kalau mencium bau asap masakan aja. Hasilnya jadi ngga masak deh, jajan terus :p Sekarang sih udah bisa masak, tapi yang aneh saya jadi ngga minat sama bakso. Padahal biasanya saya sukaaaaa banget. 21 minggu ini mungkin frekuensi saya muntah masih bisa dihitung jari. Penyebabnya biasanya karena jalan lewat food court yang bau asap makanannya udah campur aduk atau pas sikat gigi.

Oh iya, alhamdulillah i have the most patient friend as a husband.  Tahun ini ceritanya tahun ke-9 saya bareng-bareng sama Wirya, sedangkan kemarin baru bulan ke-8 kami menikah. Ih sabarnya orang ini masih jempol banget loh hahaha. Saya kalau dikasih temen kaya saya 21 minggu terakhir ini mungkin bisa jedukin kepala saking capenya :D

Bismillah untuk perjalanan selanjutnya :)

Posted in Keluarga

4 Tahun

Kemarin tepat 4 tahun Eyang Apa (eyang putra) kami meninggal. Dari dulu ngga ada ‘tradisi’ peringatan atau acara khusus di keluarga kami. Kami ingat eyang setiap hari, kami doakan eyang setiap waktu. Hari itu bertepatan juga dengan kejadian ini, yang sampai sekarang masih jadi top post dan setiap hari ada aja yang komentar nanya cara penyembuhan jari kejepit pintu mobil :D

Saya belum pernah cerita banyak ya tentang eyang dan gimana kepergiannya. Rasanya suka kebawa mellow hehe. Mungkin lain waktu deh. :)

Ini ada satu foto salah satu kenangan sama eyang:

87

Ini foto bagian belakang. Depannya foto saya & tiga sepupu yang seangkatan dan kami sama-sama masuk SMA yang sama. Asli norak banget ini tulisannya. Waktu itu kami sengaja foto studio pakai seragam SMA terus kami kasih ke eyang. Kenapa? Bangga soalnya bisa masuk SMA itu bareng-bareng hahahaha. Yang pasti bisa masuk sana karena doa eyang juga. Ternyata foto ini masih ada di rumah eyang, dan ternyata sama eyang ditandatangan juga plus pake tulisan nama SMA-nya hahahaha. Duh 4L4Y :))

Oh iya, sekarang kami sedang ada rencana untuk menuliskan cerita perjalanan eyang dari jaman penjajahan, perjuangan & perjalanan eyang. Penulisnya kemarin membagikan angket untuk kami jawab. Di sana ada pertanyaan tentang “apakah Apa pernah bicara tentang kriteria calon menantu?” Nah ini salah satu yang bikin saya sedih. Cita-cita banget nikah disaksikan oleh eyang. Dulu waktu eyang masih sehat eyang yang suka asih khutbah nikahnya. Alhamdulillah Wirya dulu sempat beberapa kali sih ketemu eyang walau sudah keadaan kurang sehat. Walau eyang ngga pernah bilang soal cara milih suami, tapi saya inget banget dulu waktu pamitan mau pergi pertukaran pemuda eyang bilang: “pergi-pergi terus, gapapa, tapi awas nanti jangan nikah sama bule ya!” Becanda sih tapi kejadian kok yang, nikahnya sama lokal lintas provinsi aja :))

Sejak eyang pergi 4 tahun lalu, keluarga besar kami bertambah besar (banget). Karena nambah cucu udah ngga mungkin, yang mungkin itu nambah cucu mantu & cicit. Waktu eyang pergi, cicit eyang baru 27 jumlahnya. Sekarang? EMPAT PULUH LIMA! Hahaha alhamdulillah berkah keluarga besar, generasi keempatnya udah sebanyak itu. Insya Allah anak kami nanti jadi cicit eyang ke-47 ya eyang.. :)

Yes, we’re expecting! :) 14 weeks now. Bismillah.. :)